Tuesday, January 12, 2010

My Feeling.. Part 2


Jumpa kembali di "kronologi Kehilangan Part 2"..

Sure penat kan membaca My Feeling Part 1 sebab panjang bangat,... tapi itulah perasaan dan cerita sebenar yang bukan rekaan walaupun dikarang , sebab ingin ku kongsi bersama-sama teman-temanku serta buat Nur Darwisyah mengetahui  kisah adik dia tanpa ku cerita lagi..penatler kalau nak citer balik...dan dia tahu yang dia telah menjadi kakak namun masih tidak berkesempatan menjadi kakak...pas ni sesapa tanya ja pasal kehilangan ni baca jer even aku pun nak flashback balik  pengalaman perit ini kan? kan?....


Kronologi Kehilangan Part 2.....

Pada hari ketiga setelah mengetahui Raqib tiada.....

Pada 16/12/2009 jam 4.30 pagi, aku terjaga dan merasa kelainan, rasa macam basah-basah dan melekit di bawah, perut pun rasa memulas semacam dah..Aku ingat lagi, dulu masa Wisyah aku rasa macam ni lah,..so aku bangun g toilet, tengok-tengok dah turun darah la that mean's tak lama dahla kot nak beranak ni..Aku g tanya nurse nak tukar kain kat mana sebab cadar aku pun dah terkena darah tak perasanla...Aku kembali berbaring dan perasaan aku ari ini dah mula stabil,tenang sebab ada geng kes yang sama ngan aku dan baru perasan ada jiran baru lak dok katil sebelah ni...Dia pun rasa sakit nak bersalin gak la bila dah masuk wad pagi-pagi buta ni....Kul 7.00 pagi aku g toilet semula dan mandi,siap-siap sebab nurse bagitau Doktor nak masukkan ubat lagi sekali pagi ni, dia suh mandi. Dalam kul 7.45 pagi nurse datang panggil sebab doktor dah ada nak masuk lagi sekali ubat, sekali lagi aku disuruh relaks kan diri dan dimasukkan ubat untuk percepatkan bukaan pintu..Dia tgk dah turun darah dan lendir, so dia kata dah buka dalam 2cm la kira tak lama dah la ni...nurse pesan kat aku pas ni masuk ubat terus baring jgn g toilet, jgn wat apa-apa terus berbaring ja..So aku g dok senyap-senyap atas katil sambil dok sembang ngan kak yang sama kes ngan aku, dia pun pagi ni masuk lagi sekali ubat, dia kata pagi ni dah 6 kali masuk ubat namun masih tidak buka jalan..kesian kan kat dia, dia mintak nak operate ja tapi Doktor tak bagi..dia dah 6 hari dok dalam wad ni..aku bgtau dia aku dah turun darah buka dalam 2cm,dia kata aku mudahla..Dalam rasa sakit-sakit ni macam biasalah sebarang call semua masih lagi aku tak jawab sebab aku masih lagi rasa sebak dan tak kuat nak hadapinya, cuma aku layan sms dan mesej2 ja, mcm biasalah mesej semua bertemakan syahdu-syahdu belaka, menasihat dan menenangkan..Kira hampir 100 jugakla mesej yang masuk dan kuar..itu jer yang mampu aku layan, facebook,friendster,ym pun ada gak aku buka dan tengok..Aku tidak keseorangan rupanya menghadapi dugaan ni Ya Allah..Semua mesej membuatkan aku terharu, bertuahnya aku....Sakit semakin terasa dah ni, mencengkam-cengkam dah, semakin kerap dan sakit giler woooo...Tak tahan da rasa, Dr Kamal (Pakar 1 ) datang wat lawatan sempat g dia tanya ada gerakan anak dak, may be dia nak aku terima kenyataan kot then dia kata kalau tak tahan mintak diaorg cucuk ubat tahan sakit..tapi kak kat sebelah tu pesan jangan ambik ubat tu sebab dia nya jalan tutup balik.tu yang tak leh bersalin g...aku tak maula, kalau boleh aku nak cepat-cepat bersalin ari ni...biarlah rasa sakit sikit..

Sakit kembali menyerang detik demi detik dari pagi sampai ke tengahari dah ni, makan tak lalu tapi kak sebelah nasihatkan aku kena makan sebab aku perlu kan tenaga lebih kerana proses meneran anak yang ninggal teruk sebab baby dah tak gerak semua atas kita ja nak teran..Aku risau gagah jugak makan dalam sakit-sakit tu, waktu melawat mcm biasalah pelawat yang setia sapa lagi, laki aku ler..dia datang, aku nangis dah..sakit..tahan sakit ni..sakit giler..dulu time Wisyah aku suka sebab lagi sakit lagi bukaan cepat dan cepat aku dapat tengok anak aku...Tapi ini aku rasa sakit yang tidak berbaloi, anakku dah tiada lah...Suami aku risau tengok aku dah nangis tahan sakit, dia kata kalau leh pindah sakit tu dia nak tanggung semuanya, dia kesian tgk aku..Time ni lah rasa macam serik ja nak ngandung balik..Hu hu sakit betoi-betoi dah ni, suami g tanya kat kaunter leh bagi ubat tahan sakit tak, Nurse datang dan panggil aku masuk bilik rawatan untuk check bukaan dah baper, so dah buka dalam 5 cm lah so dia kata boleh balik tempat siap-siap dan kemas beg, aku pun jalan balik g ke katil aku, Suami aku tanya mcm ner, aku bgtau la nurse kata leh siap-siap kemas beg, suami tolong kemas dan dok tunggu jelah. Nurse tu datang balik bgtau aku dewan bersalin penuhla, pukul 2.30 jap g baru leh hantar p, ramai sangat patient la...kena tunggu lagi sakit dah ni...Jam baru nak masuk kul 1.00 petang ,kena tunggu lagi 1 jam setengah la...Aku dah mula nangis, sakit wooo mcm nak putus urat la, suami ku pujuk suh sabar..ingat Allah, ingat dia, ingat Chomey kami...Dalam masa sakit-sakit tu tetiba nampak rakan-rakan opis datangla,..Nana, Fadlina, Kak As dan Nuriah serta suami Fadhlina datang melawat aku kat wad tu, terharunya rasa..Diaorang datang time rehat dan memeluk aku, sebak dah rasa dan rasa sakit pun sama banyak ngan diaorg,..Diaorg datang tak bagitau pun tengok-tengok nampak muka ja, sembang-sembang citer tapi sebak la sebab baby masih di dalam..Memang suasana syahdu la sebab diaorg pun turut bersedih diatas kehilangan aku..diaorg peluk aku..Kak As, rakan yang sama-sama ngandung, sama-sama giler shopping baju baby yang ketara nampak..nak wat cam ner bukan rezeki aku, kata-kata Fadhlina amat menenangkan hati sebab dia ni bini ustaz dan bertemakan agama.." baby bahagia dah, elok disana, kak dd dah ada saham dah...Setiap baby yang dilahirkan dah buat perjanjian ngan Allah, baby kak nak tunggu kak disana dan akan membantu ibu dia..." Sejuk hati dengar, dalam muka dok tahan sakit-sakit tu..aku bgtau la dok tunggu nak masuk dewan bersalin penuh lak..Jam dah 2.00 petang diaorg pun dah nak balik so peluk-peluk cium, pujukan dan nasihat serta air mata la yang ada di kala itu,thank kalian sudi datang ziarah aku di sini, Na, terima kasih di atas mesej-mesej mu, ku mencari kekuatan dengan membaca mesej-mesej kalian...
Memandangkan aku teramat sakit giler dan dah tak tahan aku g tanya nurse lambat lagi ka.. then dia suh masuk bilik sebab nak check bukaan dah baper, hmm dah buka hampir 6cm la suh dia suh siap-siap n attendence pun datangla ngan wheel chair nak hantar g dewan bersalin, suami aku dah balik dan aku sempat call bgtau dia aku nak masuk dewan bersalin dah..dia pun kata jap g dia sampai..So semua barang aku dah kemas n letak tepi katil ja, dalam beg untuk masuk bilik bersalin aku bawak kain batek ja n pad,phone aku..jam 2.35 petang aku disorong masuk ke dewan bersalin namun tiada tempat lagi di dewan maka aku dibawa ke katil menunggu ja,..hmm macam ner ekk keadaan dewan bersalin hospital ni yer sebab aku tak pernah masuk g, dulu wisyah aku bersalin kat katil menunggu ja sebab wisya  dah tak sabar nak kuar...Aku tukar baju semua n nurse datang nak ambik beg aku dia tgk hanya ada kain batek dan pad ja, dia tanya mana baju baby,selimut ke apa tak der pun pakaian baby,..aku bagitau baby dah tiada..so dia terkejutla tengok aku tenang ja..Aku berbaring ditemani dengan sakit yang teramat dengan air mata jer di atas katil menunggu  ni, dr datang sekejap dan tanya lagi beberapa soalan kes aku ni,pas tu pi ke depan balik, bukan nak check ke apa dah sakit giler ni...tak tahan sangat dah aku tanya nurse yang lalu depan aku nak g toilet boleh ka, nak kencing then dia kata toilet ada depan katil aku jer, so aku pun gagah turun dari katil jugak g toilet sebab memang rasa nak kencing pun  n sakit datang menyerang lalu aku terteran la sebab memang dah tak tahan sakit  ni...Tetiba aku rasa macam kepala baby dah nak kuar,  aku tak mau baby aku jatuh dalam mangkuk toilet, kesian dia dah tiada biarlah dia lahir dengan sebaiknya jugak.. maka aku gagahkan diri keluar dari toilet tu sambil panggil nurse yang lalu depan toilet dan tanya "nurse lambat lagi ka, baby dah kuar ni rasa kepala dah, nurse tu ingat perasaan aku jer suh dia suh aku naik atas katil balik n tengok-tengok memang dah nampak kepala baby la..so dia panggil dr dan dia terus suruh aku teran kuar kan baby di atas katil tu jugak. Tak merasa lagilah aku masuk dewan bersalin ni....Hmm dengan lafaz Bismillah dan sepenuh tenaga yang ada terus sekali teran jer dengan linangan air mata, jam 2.58 petang baby  dilahirkan ke dunia walaupun dunia bukan tempat dia dan semua sakit hilang sekelip mata, dan aku dengar nurse kata pada Dr yang ada disitu menanti punca baby mati, hmm baby terbelit tali pusat " 2 round neck, nurse tu cakap"...Terjawab sudah segala pertanyaaanku kenapa baby ku pergi...Lalu Nurse (JM) angkat baby dan tanya aku dapat baby apa..Aku tengok ada bird so aku kata lah lelaki, nurse pun kata baby lelaki dah tiada, terbelit tali pusat., aku tak sempat tengok "Raqib" dengan jelas sebab baby terus di bawa ke bilik untuk ditimbang. .Kalau dulu lehla letak atas perut bagi tgk dan rasa kodekan kaki anak kan?..Ini baby dah kaku...nurse tu meneruskan proses mengeluarkan uri dari rahim ku dan menjahit luka serta mencuci darah dan sebagainya, confirm la luka sebab aku g teran dalam toilet tadi..sakitnya kena jahit tapi tak taula baper jahitan...Sorang Dr datang mengesahkan kematian Raqib disebabkan terbelit tali pusat dua kali lilit dan  tanya serta mintak keizinan aku untuk mereka mendapatkan uri untuk dihantar ke makmal ujian, aku kata kena tanya suami dulu..Sementara menanti apa tah lagi aku memegang perut dah lembik,kosong sekelip mata ja aku dah kehilangan "Raqib"..Nurse datang membawa ubat tahan sakit dan milo untukku.

Jam 3.30 petang aku ternampak kelibat suamiku menyorong baby coat membawa jenazah Raqib ke arahku,  muka suamiku kelihatan tenang jer..dia suh aku tenang serta sabar dan aku merayu  nak tengok baby , dia kata janganla,.may be dia takut aku jadi yang bukan-bukan lak. aku nak tengok jugak  anak aku walaupun dia dah tiada...so aku bukakan kain batek yang aku bekalkan untuk membalutnya..Ya ALLAH, berilah aku kekuatan untuk ku..Aku tengok Raqib dah sempurna semua anggota nya,tinggi dan panjang jer ku lihat dia, tapi beratnya hanya 1.89kg  sahaja walaupun dia cukup 9 bulan,mata terpejam rapat, muka dia setenang-tenangnya walaupun belum di cuci dan dimandikan sebab suami nak uruskan di rumah, aku tidak dapat menahan kesedihan bila melihat darah mengalir dari hidungnya, leher dia merah akibat terjerut, siksanya anakku pergi... aku ingin mendukung serta memeluknya namun nurse tidak benarkan sebab aku masih lagi tidak kuat dan baru lepas kena jahit, kena kurangkan pergerakkan, maka ku pinta untuk kucup dahinya buat kali terakhir, hmm sejuknya dahi dia... aku sempat merakam beberapa potret "Raqib" terakhir di bilik bersalin tu dengan menggunakan kamera phone jer yg ada padaku...Sebelum suamiku pulang ku pinta pada suamiku agar dia ambik gambar "Raqib" selepas dimandikan, dan suamiku membawa Raqib pulang ke rumah untuk di uruskan pemergiannya, Raqib telah pergi buat selama-lamanya......
Selepas selesai semua (settle la akunyer hal dalaman bawahan...) aku di hantar ke Wad 10...Di Wad 10  itulah bermulalah rasa kehilangan yang teramat sangat kerana baby dah tiada di dalam perut dengan sekelip mata setelah berada dengan ku 9 bulan lamanya dan telah selamat disemadikan di Masjid Keladi,Kulim...Aku ditempatkan di bilik seorang diri sambil menatap potret Raqib yang ada di dalam phone dan ditemani dengan air mata..Peritla pengalaman bersalin kedua ini ....Maka kisah ni kembali semula kepada kisah "Kehilangan............"

Aku rasa ralat jugak sebab tiada sesiapa  pun sempat merakam gambar terakhir Raqib untukku selepas dimandikan sebelum disemadikan, suamiku kata semua sibuk menguruskan jenazah sebab dah lewat petang,tak ingat dah nak ambik gambar ke apa janji Raqib dah selamat dikebumikan...Dia (lakiku) tak faham perasaanku,bagi dia itu semua tak penting tapi bagi aku itu lah kenangan terakhir yang ingin ku simpan, apa kan daya tak leh kuaq wad g....Nasibla Wisya sempat tengok adik dia sebelum disemadikan..Dan Wisya tahu adik dia dah tiada di dunia ini kalau tanya Wisya, adik mana,,.Dia akan jawab Adik tidoq kat atasss...cerdik kan dia dah tahu adik dok atass... Ku risik-risikkan cerita dari Tok aku ada bagitau Raqib comey,putih dan bersih jer muka dia..sayang aku tak dak,masih dalam wad..Aku redha inilah dugaan terbesar yang pernah ku hadapi..Kehilangan Anak lelaki yang ku kandung selama 9 bulan..tiada rezeki lagi nak dapat sepasang anak...ku cari kekuatan demi kekuatan yang ada..rakan-rakankku tak kiralah rakan opis, bos-bos, kawan internet, rakan sekolah juga tidak lupa memberi semangat padaku...menemani kesedihan ku dengan menghantar mesej bertemakan penyejuk hati...dan syahdu lagi.....so kini aku dah tenang, bila aku redha maka ku akan perolehi ketenangan..Raqib dah elok,bahagia sangat dia disana...Kalau hidup didunia ni belum tentu lagi untung nasib dia kan ngan keadaan sekarang ni..Setenang-tenang,sekuat dan setabah aku meleleh jugak la air mata ni bila dok rewind balik "sebuah kehilangan ini".....

Maka ku titipkan "kata-kata dari seorang sahabat yang sama-sama merasai sebuah kehilangan ketika bayi" di dalam blog ini agar insan-insan di luar sana yang sama nasibku mengetahui bahawa anak-anak kita sedang bahagia dan anak itu adalah "Saham" buat kita di akhirat kelak,.. (Raqib ramai kawan disana, anak-anak kawan ibu..Ada Iman, ada Mikail,ada Darwina, ada Shafiqah, ada Faizal,  ada Aisyah, dan ramai lagilah anak-anak rakan-rakanku(tak ingat da..)...

Tamatla kisah "kronologi kehilangan ini"..dah tak der dah part seterusnya...Hidup mesti diteruskan walau duka dan suka yang mendatang kerana aku masih mempunyai Nur Darwisyah & RedWan dalam hidupku..Walaupun Raqib jauh di mata dia tetap dalam kenanganku dan ku doakan agar nanti aku dipertemukan jua dengannya..Insya ALLAH....








1 ulasan anda:

Nadeeyazie Nordin said...

salam didie..
sebak kak zie baca pgalaman didie kehilangan arwah raqib dlm perut..tsentuh hati akk sbg seorang ibu..sbr yer didie dgn dugaan Allah..insyallah arwah raqib menunggu didie di syurga sana....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

COPYRIGHT AND TEMPLATE DESIGN ALL RIGHT RESERVED BY CIK ROSE CUTE wink